KARYA_FIKSI

Tinggalkan komentar

9 Komentar

  1. Pieter P Pureklolong

     /  12 Oktober, 2009

    Dari 12 novel itu hanya 5 yang saya baca serius dan tuntas. Tentu termasuk yang saya sebut trilogi cinta di UGM (Cintaku DI Kampus Biru, Gugapai Cintamu,dan Terminal Cinta Terakhir). Saya masih teringat ketika masih di SMA Seminari di Flores bagaimana kami berebutan setelah makan siang di asrama untuk membaca salah satu novel yang dimuat secara bersambung di KOMPAS (yang hanya satu dan datang ke sana setelah tiga hari KOMPAS terbit di Jakarta, jadi KOMPAS Senin, kami baca di Flores Timur baru hari Kamis, itu antara tahun 1979 – 1982). Namun asyik, pokoknya asyik, meskipun kami korbankan istirahat siang yang mestinya wajib. Lebih senang lagi ketika di Yogya (1983-1988) saya dapat puisinya WS Rendra yang diinspirasi dari novel Terminal Cinta Terkhir, kalau tidak salah judulnya “Sajak Widuri Untuk Joki Tobing”NAMUN SAYANG ketika sejak 2005 sampai sekarang saya buka beberapa Rumah Baca untuk anak-anak dan remaja di pinggiran kota Batam, para remaja, bahkan mahasiswa kurang tertarik dengan novel2 bermutu ini, meskipun saya dan istri promosi habis. Mereka lebih suka teenlith dan semacamnya. SAYA BERPIKIR kalau Pa’ Ashadi komentarlah perihal teenlith yang marak sekarang gimana?? Terima kasih.

    Balas
  2. Mazpree

     /  17 Juli, 2010

    Dimana saya bisa dapat Karya Ashadi berupa Novelet terbitan Maj.Kartini berjudul “KARENA AKU TAK MENGENALMU” Mohon informasinya. Trims.

    Balas
  3. Dadi

     /  15 Oktober, 2010

    Novel karya Ashadi Siregar yang pertama kali saya baca adalah Warisan Sang Jagoan, ketika saya masih SMP kelas 3, tahun 1977. Kisahnya benar-2 merasuk dalam jiwa meskipun novel tersebut kategori sebenarnya adalah dewasa. Tidak terhitung berapa kali membacanya tanpa bosan sedikitpun, sayang saya kehilangan novel tersebut. Novel selanjutnya yang saya baca adalah Sirkuit Kemelut setelah itu Cintaku di kampus biru, Kugapai Cintamu, Terminal cinta terakhir dan Frustasi puncak gunung. Menurut saya itu semua yg saya baca tadi merupakan novel yg luar biasa karena selalu dapat membawa pembacanya menjadi pelaku tokoh didalamnya, seolah saya menjadi Mardan di Warisan sang jagoan atau Anton di Cintaku di kampus biru. Bung Ashadi, teruslah berkarya meskipun sudah pensiun…….., saya menunggu.

    Balas
  4. Wedho Chrisnarno

     /  11 Mei, 2012

    saat SMA membaca novel2 Bang Adi, pikiran saya cuma satu … lulus SMA masuk ke Publisistik atau Sastra dan jadi novelis. Ternyata setelah tamat publisistik … malah jadi PNS diancuuk … piye iki bang ? 4 tahun lagi pensiun, jangankan jadi novelis, jadi PNS yang bener saja enggak ….

    Balas
    • Konon lulusan publisitik namanya publisis, “kerja’nya ya nulis untuk pers. Kalau lulusan komunikasi, bukannya komunikator, tapi … mbuh…

      Balas
  5. liestia d

     /  12 Mei, 2012

    Karya Bang Hadi menjd salah satu pendorong sy untuk kuliah di ugm. Sbg remaja dr sebuah tempat nun jauh di pedalaman sumatera gambaran tentang kuliah di ugm yg serba indah sy peroleh dr buku Cintaku Di Kampus Biru. Setelah itu hampir semua buku karya Bang Hadi sy koleksi kecuali Sunyi Nurmala. Tks untukninspirasinya!

    Balas
  6. maulana a

     /  20 Juli, 2013

    Baru satu novel yang saya baca “Terminal Cinta Terakhir”, ceritanya bagus. Namun di akhir rasanya menggantung, saya jadi mengira-ngira sendiri apa yang selanjutnya terjadi

    Balas
  7. Makasih Om sudah membuat Trilogi Kampus Biru, Terminal Cinta Terakhir romantisnya luar biasa bahkan sampai ada sajak Joki Tobing untuk Widuri ❤

    Balas
  8. Novel-novel yang sangat memukau. Hampir semua novel Ashadi diatas sudah saya baca. Dan banyak mempengaruhi perasaan saya. “frustrasi puncak gunung” Cocok betul dengan jiwa saya ketika itu yang sedang keranjingan mendaki gunung

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: